June 15, 2010

pesan dari Allah :)

Baru kira-kira setengah jam yang lalu gw nyampe rumah, makan bentar, dan langsung membuka laptop untuk menceritaka semua yang ada di dalam pikiran gw saat ini. Saat ini gw terlalu senang. Terlalu sayang untuk tidak menceritakan semua yang gw alami barusan ke dalam tulisan.

Semua bermula dari saat gw pulang kantor, dan gw enggak bisa dijemput. Bunda sebelumnya udah nelefon buat menyuruh gw pulang aja abis dari kantor, dan enggak usah fitnes. Biasanya gw selalu menuruti bunda kalo bunda udah setengah ngelarang dan bilang “pokonya ikutin kata Bunda, Ozu”. Maklum, selama ini gw yakin banget apa yang orangtua kita larang itu pasti demi kebaikan kita nantinya dan gw takut kalo gw membantah itu nantinya gw mengalami hal yang enggak baik. Tapi entah kenapa, larangan bunda saat ini enggak berlaku buat gw. Gw langsung sms “pokonya aku mau fitness”. Secara gitu ya, gw lagi bosen dan jenuh disuruh langsung pulang membuat gw semakin jenuh aja di rumah yang pasti enggak ada orang juga. Dan entah kenapa padahal gw lagi puasa hari ini, tapi gw tetep yakin buat fitness. Padahal biasanya kalo lagi puasa gw enggak yakin buat olahraga berat.

Akhirnya gw nyampe jam setengah 6 di tempat fitness. Langsung ganti baju, dan langsung ke treadmill seperti biasanya. Ternyata baru ternyata baru 20 menitan olahraga, udah adzan magrib. Karena tanggung, akhirnya gw tetep lanjutin beberapa menit setelah adzan dan akhirnya setelah gw bener-bener capek, gw berhenti. Setelah itu gw batalin puasa dan langsung pulang tanpa ganti baju setlah olahraga. Waktu masih menunjukkan pukul 6 lewat 5 menit. Di satu sisi diri gw mengatakan “udah langsung pulang aja zu, keburu kok nyampe rumah buat sholat”. Tapi...di satu sisi lagi ada bisikan “sholat dulu zu. Baru aja 2 hari yang lalu lo nasehatin gadis buat sholat dulu sebelum ke bandung dengan alasan siapa yang tau kita mati kapan?kalo tiba-tiba ditengah jalan kita meninggal dan sebenernya kita bisa sholat dulu, jadinya kita malah mati dalam keadaan berdosa..dan sekarang?masa lo mau menelan ludah lo sendiri?enggak usah nasehatin orang sebelum lo melakukannya juga”. Akhirnya tanpa a-i-u-e-o gw langsung nanya sama satpam yang tepat berpapasan sm gw dimana mushola. Dengan sambil membawa tas dan tas laptop, akhirnya gw berjalan ke mushola. Alasan gw tadi sempat ragu ke mushola adalah pasti saat ini ramai dan ribet secara gw bawa dua tas, satu tas laptop dan dua-duanya berat pulaa. Alasan bodoh. Untung akhirnya gw memutuskan buat sholat dulu. Entah kenapa, saat itu hati gw berkata “kalau kita mendahulukan Allah, pasti Allah akan mendahulukan kita, zu” dan kata-kata itu terus gw yakini. Saat baru gw mau sholat, udah allahu akbar padahal, ehh, gw baru sadar, kalo ada yang lagi berjamaah. Lagi-lagi gw ragu saat itu, antara udah terlanjur sholat sendiri, tapi di sisi lain hati gw bilang “batalin zu, sayang banget lo melewatkan sholat berjamaah, di mesjid pula, jarang-jarang kan?” dan akhirnya gw membatalkan sholat gw dan mengikuti jamaah yang udah ada. Setelah selesai sholat akhirnya gw beranjak untuk pulang.

Sampailah akhirnya gw menaiki taksi yang gw dapat di pinggir jalan tepat di luar gedung mandiri tempat gw fitness. Memasuki taksi, dengan ramahnya si bapak supir menanyakan mau lewat mana pulangnya. Gw bilang terserah, tapi kalo bisa ngelewatin tempat makan karena saat itu gw lagi pengen banget makan bubur. Akhirnya si bapak supir pun melewati jalan sabang. Saat gw mau makan cokelat, dan membagikannya ke bapak supir itu, entah kenapa gw merasa senang saat ngeliat wajah senang bapak itu saat gw kasih cokelatnya. Kayaknya berseri-seri gitu. Keliatan orang yang baik. Dan akhirnya saat melewati jalan sabang, ternyata ada bubur dan kita pun berhenti untuk beli bubur buat gw. Setelah beberapa menit, akhirnya kembali ke taksi dan melanjutkan perjalanan pulang.



Entah kenapa arah pembicaraan gw dengan si bapak itu yang tadinya ngebahas ada ketoprak enak dan terkenal di belakang sahid yang dijual dengan harga mahal, ehh, akhirnya malah sampailah saat si bapak melafadzkan salah satu surat Al-Qur’an, yaitu Al-Waqiah (maaf kalo tulisannya salah). Selama beberapa menit bapak itu membacakan entah sampai beberapa puluh ayat dalam surat tersebut. Saat itu gw mulai merasa semakin tenang. Dan setelah membacakan surat tersebut, bapak itu mulai menceritakan beberapa bagian dari kehidupannya yang membuat gw semakin tersadarkan bahwa Allah sedang mencoba memberi pesan ke gw melalui bapak itu.

“mbak, bukannya apa-apa ya, tapi bener deh mbak, dulu ini saya orangnya kacau, kerjaannya main judi terus, mendapatkan uang dengan cara yang enggak halal, pokonya kacau bangetlah. Sampai akhirnya saya bertaubat dan setelah itu kehidupan saya jauuuuh lebih baik. Sekarang pikiran saya tenang, padahal sebelumnya saya sering gelisah. Walaupun anak saya 6 dan pekerjaan saya menghasilkan uang yang sedikit, tapi saya ikhlas dan tenang dalam menjalaninya.”

Saat itu gw semakin yakin bahwa gw bertemu dengan bapak supir ini pasti ada hikmahnya. Dari cerita dia yang baru sedikit aja dia ceritain, udah ngebuat gw yakin bahwa gw harus mendengarkan cerita bapak ini. Karena gw yakin emang ini yang sangat gw butuhkan saat ini. Diberi kesadaran, diberi arahan hidup . dan diberi cara untuk tenang. Dan saat itu gw baru menyadari bahwa pikiran gw tadi pagi saat gw berpikiran gw butuh sendirian dan pergi entah kemana, ke suatu tempat yang gw jarang kunjungin atau bahkan belum pernah, melakukan kegiatan yang gw jarang lakukan, bertemu dengan orang-orang yang jarang gw temui atau bahkan orang-orang baru, dan gw sampai akhirnya gw berpikiran buat naik gunung dengan kelompok pecinta alam yang belum gw kenal supaya gw enggak manja dan menemukan pentingnya hidup dan orang-orang disekitar gw, gw baru menyadari bahwa itu semua salah. Bukan itu sebenarnya yang gw butuhkan saat ini untuk menenangkan hati gw. Bukan itu sebenarnya yang gw butuhkan untuk menyadari pentingnya hidup, waktu, dan orang-orang di sekeliling gw. Bukan itu yang gw butuhkan untuk membuat gw menjadi bersyukur dengan apa yang udah Allah berikan ke gw. Tapi yang gw butuhkan adalah ke mesjid, berdiam diri untuk beberapa waktu dan hanya berdzikir, berdoa, bershalawat dan baca Al-Qur’an. Kalau dipikir-pikir udha hampir setahun gw enggak melakukan itikaf, semenjak terakhir saat bulan Ramadhan tahun lalu. Hanya itu yang gw butuhkan saat ini. Meluapkan semua kekesalan gw, kegelisahan gw. Betapa bodohnya gw, kenapa gw enggak kepikiran buat berdzikir selama ini kalau gw lagi gelisah? Kenapa gw lebih memilih untuk mendengarkan musik dan radio saat perjalanan di mobil dibandingkan berdzikir atau baca Al-Qur’an? Padahal selama ini sempat beeberapa kali Ayah selalu baca dzikir pagi hari di mobil, dan gw hanya melihat dan mematikan radio, terus nyalain Ipod dan melanjutkan untuk mendengarkan musik tanpa sedikitpun rasa pengen baca dzikir atau setidaknya berdzikir biasa. Kalau dipikir-pikir emang benar firman Allah yang menyebutkan bahwa kalau orang yang sedang atau sudah ditutup hatinya oleh Allah, ya enggak akan tergerak apa-apa buat melakukan sesuatu yang berhubungan dengan Allah. Jangan sampai gw termasuk orang yang benar-benar ditutup hatinya sama Allah. Dan gw tau, Allah masih sayang sama gw, makanya gw masih dituntun dan diingatkan terus untuk berjalan mendekati-Nya. Seperti yang gw minta dalam doa gw selama ini.

Kalau dipikir-pikir, Allah udah terus mengingatkan gw selama beberapa hari yang lalu. Mulai dari hari kamis, saat gw pulang selesai rapat di sency dan ga ada yang bisa jemput, akhirnya gw pulang naik taksi malam-malam. Biasanya gw males untuk mengobrol dengan supir taksi saat malam hari. Tapi, saat itu bapak supir yang berusaha untuk membuka topik pembicaraan. Dari awal sampai akhir pembicaraan sebenernya gw enggak bergitu merespon, tapi ada beberapa kata-kata dia yang membuat gw terenyah dan saat itu gw rasa, Allah mulai berbicara ke gw dan menuntun gw perlahan-lahan.

“sebenernya orang yang hebat itu bukan orang yang punya banyak uang, Mbak. Tapi orang yang yang hebat itu orang yang udah berani sama kematian” itulah salah satu kata-kata bapak supir taksi yang membuat gw kepikiran terus sampai besok paginya. Jujur, saat itu gw takut banget. Malam-malam naik taksi, mana lagi agak labil, ehh, dikasih kata-kata kaya begitu pulaaa. Gimana enggak makin labil ajalah gw malam itu. Tapi di sisi lain, hati gw bilang bahwa ini pasti pesan dari Allah. Karena di hari itu gw mulai merasa jenuh, kesal, dan semangat hidup gw semakin naik-turun dan yang gw butuhkan adalah disadarkan. Dan saat itu gw mengambil hal positifnya aja bahwa ini pasti salah satu cara Allah buat menyadarkan gw. Inti dari cerita si bapak supir taksi malam itu adalah lebih mengingatkan gw aja untuk bersyukur dan enggak terlena dengan kehidupan dan kenikmatan dunia. Yap, kalo dipikir-pikir sampai sekarang, cerita bapak supir taksi di malam itu merupakan bab pertama yang merupakan awal dari pesan Allah untuk menyadarkan gw.

Karena pada 3 hari berikutnya, yaitu hari minggu yang lebih tepatnya kemarin. Gw disadarkan lagi oleh Allah saat gw membaca salah satu note punya Kokom yang sebenarnya udah gw “like” in dari beberapa hari sebelumnya, tapi Cuma gw baca sepintas aja karena gw udah pernah baca note sebelumnya punya temen gw juga yang intinya tentang keadaan rakyat Palestina saat ini. Dan jujur waktu itu saat gw membaca note punya temen gw itu tentang kebesaran Allah dalam memberi keajaiban pada rakyat Palestina, gw enggak sebegitu terenyahnya. Akhirnya, karena gw penasaran, gw baca lah note punya Kokom. Ternyata isinya berbeda dengan punya temen gw itu. Diawali dengan keadaan Palestina dulu seperti apa, yang pada akhirnya menjelaskan alasan kenapa Palestina dan Israel terus konflik sampai saat ini. Dilanjutkan dengan kata-kata bahwa apa yang mau diceritakan pada note ini adalah benar-benar pengalaman pribadi dari ayah si temannya kokom yang merupakan salah satu relawan ke Gaza. Mulai dari menceritakan keadaan rakyat Palestina selama ini seperti apa, cara Israel membunuh mereka dengan bahan-bahan kimia yang tidak membuat mereka mati tapi menyiksa mereka perlahan-lahan dan membuat mereka cacat, kekejaman Israel terhadap bayi-bayi, orang-orang Palestina yang enggak bersalah, menewaskan rakyat Palestina dengan mengebom mereka saat sedang sholat berjamaah, dan kekejaman lainnya yang dilakukan orang-orang Israel pengecut itu kepada rakyat Palestina. Saat itu gw mulai merasa tertusuk perlahan-lahan. Sampai akhirnya gw enggak bisa menahan nangis gw saat membaca betapa hebatnya rakyat Palestina yang sangat ikhlas, sabar, dan tidak takut mati di jalan Allah. Serta beberapa hal-hal positif lainnya yang masih mereka miliki sampai saat ini, dimana mereka udah sangat menderita tapi mereka terlihat ikhlas menerimanya. Saat itu benar-benar membuat gw merasa seperti manusia paling bodoh, kufur, dan sangat enggak ada apa-apanya dibandingkan rakyat Palestina itu. Gw merasa kalo saat ini gw mati, kayanya gw enggak akan kebagian satu pun surga Allah. Karena dosa gw sangat banyak dan kayanya kebaikan gw dan kesabaran gw enggak ada apa-apanya dibandingkan rakyat Palestina itu. Bayangin aja ya, dalam kenikmatan hidup yang Allah berikan sampai saat ini, saat gw masih bisa tertawa, apa yang gw mau hampir selalu terpenuhi, kp di tempat bagus dan punya pembimbing yang sangat baik dan memberi banyak ilmu ke gw, teman-teman yang banyak dan perhatian, keluarga yang hebat, dan saat ini enggak ada permasalahan berat dalam hidup gw, tapi sampai saat ini juga gw mengeluh dan merasa sangat kecewa karena saat weekend kemarin gw enggak melakukan sesuai dengan rencana yang gw harapkan, gw kesal karena nilai gw turun, gw kesal karena melakukan aktivitas yang itu-itu aja, dan selalu mengeluh buat hal-hal yang sangat enggak penting dan bukan menjadi suatu maslah seharusnya. Emang pantes kalo dibandingkan dengan rakyat Palestina itu, gw enggak akan ‘dilihat’ oleh Allah untuk dimasukkan ke dalam surga jika gw mati saat ini. Dan akhirnya, gw menangis setelah sekian lama gw enggak menangis sampai terisak karena Allah. Karena gw malu sama Allah atas diri gw. Kerasa udah lama bangetlah gw enggak menangis karena Allah. Ya, emang selama ini gw sadar kalo udah lama banget gw jauh dari Allah. Emang gw masih tetap menjalankan sholat, sholat sunah dan baca Al-Qur’an walaupun naik turun. Tapi, gitu-gitu aja kerasanya. Enggak ada sampai ngerasa seperti Juli 2 tahun yang lalu, saat di pesantren NF untuk persiapan SPMB. Yang gw benar-benar merasa dekat dengan Allah, dan untuk pertama kalinya, (semoga bukan yang terakhir) gw menangis karena lupa sholat Ashar dan baru sholat beberapa menit sebelum masuk sholat Maghrib, sekitar jam setengah 6 lewat. Dan setelah itu sampai sekarang, belum ada lagi tuh yang namanya gw nangis karena sholat mepet-mepet. Memang, hidayah Allah itu bisa datang kapan aja saat Allah memang mau memberikan hidayahnya dan saat kita juga ingin mendapatkan hidayah itu. Itulah yang gw tangkep selama pengalaman gw beberapa kali mendapatkan petunjuk dari Allah.

Seperti yang barusan aja malam ini gw rasakan ketika bertemu dengan bapak supir taksi yang sepanjang perjalanan menceritakan sepenggal kehidupannya yang merupakan jawaban dari segala kegelisahan gw selama ini. Bisa dibilang pencerahan buat gw apa yang harus gw lakukan ke depannya. Mulai dari jawaban bahwa yang bisa membuat gw kembali tenang dan mensyukuri hidup ini adalah memperbanyak ibadah dan mengingat Allah, lalu saat kita udah mencapai titik ketenangan itu dan keimanan kita meningkat yang paling penting adalah pemeliharaannya jangan sampai kita terjerumus lagi dan melupakan Allah, lalu cerita bahwa dalam hidup ini kita harus selalu baik, karena perbuatan baik dan buruk yang kita lakukan ke orang lain itu pasti akan berbalik lagi ke kita dan yang paling membuat gw merinding sekaligus senang adalah saat bapak itu menjawab pertanyaan gw dengan kata-kata dia sebelum gw sampai rumah. Saat itu dia menceritakan bahwa ada suatu ketika dia membawa penumpang yang berniat membunuh orang lain besok harinya. Tapi, si bapak itu memberanikan diri buat memberikan masukan kepada si penumpang itu bahwa si calon penumpang itu sebaiknya istigfar, intinya mengingatkan kepada Allah. Dan apa yang terjadi? Si penumpang itu bilang bahwa saat dia berencana untuk membunuh, selalu aja ada yang mengingatkan dia untuk tidak melakukan itu. Dan bapak supir taksi itu bilang “itu tandanya Allah masih sayang sama Anda. Karena Allah pasti akan menutup rapat-rapat pintu hati orang-orang yang ditunjuknya, dan di sisi lain membuka pintu hati orang-orang yang Allah sayang”. “enggak tahu ya mbak, mungkin si calon pembunuh itu punya amalan-amalan selama ini yang membuat Allah sayang sama dia dan mengingatkan dia terus”. Intinya yang wg dapatkan adalah ya, Allah akan memberikan petunjuk dan mengingatkan orang-orang yang memang sebernarnya masih terbuka hatinya. Maksudnya terbuka adalah orang itu masih punya keinginan yang baik untuk berubah lebih baik untuk emnjadi hamba yang Allah cintai. Makanya, Allah juga mau memberi petunjuk. Itu yang gw pikirkan selama di perjalanan pulang saat bapak itu bercerita, dan benar aja, penutupan pembicaraan gw dengan bapak itu, juga menjadi jawaban gw tentang apa yang gw pikirkan itu.

Mungkin buat sebagian orang, cerita seperti ini kelihatan “apa banget sih lo” atau “sok suci, sok alim” atau “lalalala, banyak omong deh berasa udah enggak punya dosa aja ngomongin tentang agama”. Yayaya, buat sebagian orang menceritakan sesuatu yang berhubungan dengan ‘siraman rohani’ itu terlihat ‘ so iya bangetlah’. Hehe. Gw mengerti karena gw pernah merasakan malas membaca yang berhubungan dengan agama dibandingkan dengan yang berhubungan dengan fashion. Haha. Manusiawi kok saat kita lebih merasa menikmati hal-hal dunia daripada akhirat. Tapi, sejujurnya, hal-hal seperti inilah yang benar-benar bisa membawa kita menjadi seseorang yang hebat dan menikmati hidup. Hal-hal inilah yang benar-benar bisa menyejukkan hati *ceilah, bahasa gw. Sok iya banget si emang. Hehe*. Tapi serius deh. Ini benar-benar bisa membuat hidup lo jauuuuuuuhh lebih tenang dan tentunyaa, ini merupakan salah satu proses kedewasaan yang sesungguhnya. Yaudah deh, secara yee, tulisan gw udah 6 halaman aja di microsoft word, berasa udah jadi laporan yang biasa dibuat anak-anak plano aja. Hehe.

Intinyaaaaa, gw emang masih belom jadi muslimah yang baik, gw belum bisa sepenuhnya mendahulukan kewajiban agama dibandingkan kenikmatan dunia, gw belum bisa meninggalkan kecintaan gw sama fashion untuk menjadi seorang muslimah dan memakai jilbab yang seharusnya, gw masih suka dan sering terlena untuk menikmati kehidupan dunia, tapiiiii, gw harap gw, lo, dan kita semua bisa selalu tetap mengingat dan berusaha untuk selalu mendekatkan diri ke Allah dengan cara selalu mendahulukan urusannya dan berusaha menjadi manusia yang sholeh di tengah-tengah kesibukan duniawi dan bisikan setan yang selalu ada. Amiiiiiiiiin.

*terima kasih buat bapak supir taksi yang sudah benar-benar melengkapi jawaban yang saya perlukan. Semoga bapak selalu dalam lindungan Allah dan dimudahkan selalu urusannya. amin.

No comments:

Post a Comment