Cerita (Awal) Dibalik Perjalanan ke New York

Jujur - jujuran aja nih ya, dari awal tau kalo ada alokasi dana yang bisa saya pakai selama menjalani program doktoral buat mempresentasikan paper saya di seminar internasional, salah satu negara incaran saya adalah Amerika. Yaa tentu aja enggak semudah mengangkat jari telunjuk buat bisa langsung pergi ke sana. Bisa atau enggaknya saya mempresentasikan paper di sebuah conference sepenuhnya bergantung pada empat hal: 1. Hubungan antara topik conference dengan topik riset saya; 2. Kualitas conference tersebut; 3. Abstrak saya diterima atau enggak; 4. Keputusan dari sponsor utama saya apakah paper saya dan conference tersebut layak untuk dibayar. Nyatanya, ketika nomor satu sampai tiga udah terpenuhi saya masih harus menunggu sekitar sebulan dengan dipenuhi rasa deg - degan karena “digantungin” oleh para sponsor saya. Antara seneng abstrak udah lolos, tapi belum tentu bisa pergi karena belum ada persetujuan dari kedua sponsorEnggak jauh beda ternyata rasanya digantungin sama sponsor dengan digantungin sama gebetan.  “Pokoknya aku enggak akan berangkat kalo enggak dapet grant ini!”, begitu janji saya yang terucap ke orang tua saya maupun ke Ican. Meski sebenernya hati ini sempat ragu dan berkata, “Yaudahlah kalo pun enggak dapet, tetep pergi aja buat liburan. Mumpung lebih murah dari sini dan masih berlaku visa-nya! Kapan lagi cobaaa?!". Yaa begitulah, bagi orang mureh kaya saya, trigger utama pengen cari conference di Amerika sebenernya bukan karena pride atau gengsi, tapi karena multiple-entry visa saya yang masih berlaku sampai Oktober 2019. Dan meskipun harga tiket pesawat termurahnya bisa dapet kurang dari 300 Euro, tapi akan lebih baik kan kalo dapet pesawat yang enggak lama - lama banget perjalanannya. Belum lagi total pengeluaran di NY kan tetep aja lumayan kalo semuanya ditanggung sendiri. HEhEheH.

Udah ketebak dong yaaa gimana endingnya. Tepat tiga minggu sebelum berangkat akhirnya saya mendapat kabar kalau grant buat conference ini disetujui! Saat itu rasanya ku ingin mengepalkan tangan ke atas dan memasang wajah kaya meme bayi ini.  Tapi berhubung saya anaknya enggak biasa ekspresif kalo lagi seneng dan excited banget karena baru aja dapetin sesuatu yang saya pengen, jadinya saat itu saya cuma bilang dengan nada dan wajah cool, “Alhamdulillah udah dapet fundingnya, nih (Aybun/Can/Un/Li/Dyz dan beberapa orang lainnya yang tau kalo saya lagi menunggu kabar ini) jadi deh aku ke NYC awal November :)”

Ketimbang seperti si meme bayi, ekspresi yang saya tunjukkan ke orang - orang di sekitar saya dan tentunya Instagram, persis seperti di foto ini. Terlihat tenang, cool, dan seolah - olah pergi buat mempresentasikan riset saya di sebuah konferensi di NYC adalah hal yang biasa aja. Padahal kalo enggak ada orang lain yang ngeliat mah... 

Tapi namanya juga manusia. Giliran udah dapetin apa yang dipengenin, malah justru jadi ragu. Begitu juga dengan saya sebagai manusia yang enggak sempurna, begitu udah pasti bakalan pergi baru deh mulai muncul perasaan lain selain senang: takut disertai penyesalan. Belum lagi H-4 saya enggak enak badan banget. Antara mau flu tapi enggak jadi - jadi dan sebadan - badan berasa pegel linu. Selain itu, semakin dekat hari keberangkatan saya semakin stress karena presentasi belum beres akibat beberapa hari sebelumnya masih sibuk beresin deadline lainnya. Disitulah mulai muncul pikiran - pikiran “Duh ngapain sih Zu nyari konferensi yang jauh? Kenapa enggak nyari di Eropa aja!”. Mulai takut dengan New York yang terkenal dengan orang - orangnya yang enggak ramah, suka semena - mena, kalo ngomong kaya orang teriak - teriak, dan kriminal di mana - mana. Terlepas dari semua itu, yang sebenernya paling membuat saya takut adalah membayangkan saya pergi sendirian ke luar benua Eropa selain ke Indonesia.

Kondisinya mirip dengan saat solo travel pertama kali ke Marakkesh lima tahun yang lalu. Merasa seperti berkelana ke belahan bumi lain yang berbeda seratus delapan puluh derajatKetika perasaan dan pikiran saya pun saling berlawanan. Antara “Yesss! Akhirnya bisa ke sini lagi!” atau “Enggak sabar ihh mau eksplore Brooklyn, nyobain Levain Bakery, galery-hopping di Chelsea, etc, etc, etc". Lalu beberapa jam kemudian (atau malah bisa kurang dari sejam) tergantikan oleh “Gw ngapain sih ke sini sekarang? Kenapa jadi orang kok nekat amat!”. Kalau udah begitu, saya coba menenangkan diri dengan embel - embel “Tenaaang, kan ada Pichu yang tinggal cuma 40 menitan dari Manhattan” atau “Kalo Pichu enggak bisa ya kan ada temen - temennya Bunda dan Unicha yang bisa dihubungin pas emergency”. Buat sesaat akhirnya saya bisa tenang dan enggak lama kemudian berbagai excitement di awal kembali muncul. Tapi entah gimana akhirnya kepanikan muncul lagi. Gitu aja terus sampai akhir perjalanan, ketika saya udah di pesawat menuju Rotterdam. Yah mau gimana lagi, perpaduan antara jiwa petualang dan sifat mudah cemas saya ini memang bukan kombinasi yang tepat sih! 

Kira - kira kalo digambarin kondisi saya saat itu seperti di foto ini lah. Takut tapi seneng. Enggak mau tapi mau. 

Eh enggak deng, dipikir - pikir lagi, perasaan cemas yang timbul tenggelam itu bukan karena saya yang panikan tapi juga beberapa pengalaman yang menurut saya memang cukup menegangkan selama perjalanan ini. Mulai dari hari pertama aja udah banyak hal yang bikin saya cenat - cenut loh. Dimulai dengan pesawat Amsterdam - Zurich yang sempat delayed satu jam dan mengakibatkan saya hampir aja ketinggalan pesawat ketika di Zurich. Baru kali ini saya masuk pesawat dengan status saya sebagai dua penumpang terakhir yang udah ditunggu oleh para petugas di boarding gate dengan wajah yang enggak kalah cemasnya dengan wajah saya! Tapi akhirnya setelah melewati total perjalanan selama 11 jam, saya disambut oleh langit New York yang di kala itu sedang berwarna abu - abu, berkabut, disertai hujan rintik - rintik. Oh iya, ketakutan saya akan proses imigrasi yang ribet ternyata salah besar! Kali ini udah ada self-scanned visa yang super cepat dan bebas masalah. Fyuh. Dua masalah terlewati. Saya melanjutkan perjalanan keluar arrival gate dan saat itu dibikin syok begitu melihat JFK yang gelap dan... jelek. Terakhir kali ke sini empat tahun lalu saya inget kalo JFK enggak berkesan karena bandaranya yang super biasa banget. Tapi saya enggak nyangka aja kalo aslinya lebih jelek dari ingatan saya :))

Kekhawatiran berikutnya adalah... bagaimana saya mencapai Airbnb saya? 

Saat itu hari udah gelap dan saya ragu - ragu buat memilih dua opsi yang direkomendasikan oleh Gmaps untuk mencapai Airbnb saya di Queens. The easiest: taksi tapi 50 USD. Hmm. Masuk dalam RAB sih, tapi ada opsi yang lebih murah enggak? Kan uangnya lumayan bisa buat jajan cupcake. The cheapest: kereta harganya 7.5 USD tapi makan waktu sejam dan mesti ganti kereta dan subway sampai empat kali. Skip? Di saat itu lah ku liat ada tulisan “Express bus to NYC, Grand Terminal”.  Harganya 20 USD. Baiklah. Cucmey. Langsung beli dan masuk bus. Pilihan paling tepat! Seketika tenang... seenggaknya sampai Grand Terminal dulu deh yang udah berada di pusat kota dan banyak orang. Meskipun setelah itu masih aja beberapa kali cenat - cenut karena mesti jalan sekitar satu kilometer dari stasiun subway ke Airbnb. Padahal alasan saya milih Airbnb tersebut karena letaknya hanya dua ratus meter dari stasiun subway. Apesnya stasiun terdekat itu lagi dalam renovasi, jadi ya I had no choice selain turun di stasiun lainnya. Jalanannya sepi, waktu udah menunjukkan pukul sembilan malam, dan hp saya enggak ada koneksi internet jadi hanya bergantung pada offline use di Gmaps. Tapi alhamdulillah sampai juga di Airbnb dengan selamat. Hal terakhir yang bikin cenat - cenut di hari itu adalah penampakan tempat yang enggak sesuai dengan yang tertera di profile Airbnb. Aslik, pertama kali ngeliat rumahnya dari luar sampai begitu tiba di depan pintunya, saya berasa kaya lagi di film horror. Apalagi saat itu rumahnya gelap dan lagi hujan rintik - rintik. Untung enggak pake acara ada petir segala. Tapi yang lebih bikin lega dan bersyukur sih semua itu ternyata cuma keparnoan sesaat aja. Begitu masuk dan selama menginap di sana semua perasaan takutnya hilang. Terbukti dengan saya bisa tidur nyenyak (ini tanda paling gampang kalo saya nyaman di suatu tempat baru). 

Wajah lega sehari sebelum pulang ke Rotterdam karena berhasil melewati berbagai pengalaman cenat - cenut sebelumnya. Btw, coba tebak ada berapa orang di foto ini yang liat ke kamera? 

Hari - hari setelahnya masih ada beberapa kali pengalaman cenat - cenut lainnya selama di New York. Cuma terlepas dari berbagai pengalaman tersebut saya sangat bersyukur bisa pulang dengan kondisi yang baik dan tanpa kekurangan sedikit pun. Dan ternyata kota ini enggak semenakutkan itu kok buat solo traveler perempuan dan berhijab seperti saya. Malahan di dua hari terakhir saya ngerasa kok cepet banget waktu berlalu selama di sana. Mungkin karena sebagian besar waktu saya dihabiskan untuk konferensi jadi sebenernya waktu buat jalan - jalannya enggak begitu banyak. Terus kesimpulannya, kalo ditanya mau solo travel ke sana lagi enggak, jawabannya: mau kalo dibayarin. HAHA. Abisnya segala mahal di sana. Sekalipun harga Euro lebih tinggi ketimbang USD, ternyata tetep berasa mahalnya! :))

P.S: Di tiga foto ini saya memakai outfit yang sama bukan karena saya enggak ganti baju selama tujuh hari yaa, tapi karena satu - satunya waktu di mana saya bisa mendapatkan banyak foto bagus adalah ketika jalan bareng sama Pichu (makasihhh, Chuu!). Sisanya foto diri saya cuma ada kaki sama tangan doang :')

3 Comments

  1. Wahhhhh kak ozuuuuu, baca blog post kak ozu yg ini bikin aku manggut-manggut sekaligus cengar-cengir enggak jelas hehehe. Ternyata aku pun ngerasain hal yg sama hahaha. Awalnya seneng bgt, sampe enggak sabar mau ini itu tapi seketika gelisah dan ragu sama pilihan sendiri :''''D cucmeyyy bgt lah xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai sheilla! Makasih udah baca postingan ini hihihi.

      Kayanya wajar banget yaa ada rasa gelisah dan ragu setelah kita dapetin apa yang udah kita pilih.

      Semoga apapun pilihan yang kamu udah pilih itu prosesnya akan berjalan baik dan hasilnya sesuai yang diharapkan ;)

      Delete

Post a Comment