March 17, 2018

Reproduction of Happiness #78: Supermarket

Saya lupa kapan pastinya saya mulai menyadari bahwa selain bersemangat diajak belanja buat pakaian dan dekorasi kamar, saya juga enggak kalah semangat setiap diajak pergi belanja ke supermarket. Hal pertama yang saya tuju pastilah terkait makanan. Secara saya dari kecil udah doyan jajan. Haha! Nah yang kedua adalah belanja kebutuhan rumah tangga. Apalah ini namanya, antara berjiwa emak - emak sejak kecil atau berjiwa sosialita dengan kantong pas - pasan, bahkan belanja kebutuhan rumah tangga aja bisa bikin saya senang. He. Kayanya sih semua ini berawal saat saya punya kamar sendiri, yang mulai membuat saya enggak hanya mikirin pernak - pernik ruangan apa aja yang dibutuhkan supaya bikin kamar saya terlihat menarik dan tentunya terasa nyaman, tetapi juga mulai terbiasa buat daftar belanja bulanan buat kebutuhan kamar. Mulai dari pewangi ruangan, kamper pakaian, karbol sampai bebek buat toilet! Entah sebenernya apa yang menarik dari membeli barang - barang seperti itu, tapi tetep aja bikin saya seneng. Haha. Mulai dari proses milih - milih, membawa ke rumah (kalo ngeluarin uang-nya sih enggak seneng, ha!) sampai unpack setiap barang belanjaannya. Kayanya karena saya juga pada dasarnya menikmati bersih - bersih apalagi untuk kamar saya sendiri, jadi belanja cleaning stuffs aja juga bikin saya senang :)) 






Nah, yang jelas sih, saya semakin senang ke supermarket sejak ngekos di Bandung. Meskipun lagi - lagi, karena budget mahasiswa ya, jadi groceries-nya cuma bisa ke Borma atau Superindo, yang masih murah meriah. Ha! Paling kalo lagi pulang ke Jakarta aja pas lagi belanja bareng Bunda, baru deh bisa ke Ranch Market buat belanja yang lebih berkualitas sambil cuci mata mengelilingi rak demi rak. Selain belanja, hal lain yang enggak kalah bikin saya senang adalah melihat berbagai produk import yang lebih menarik dan lucu dari packaging-nya ketimbang kebanyakan produk Indonesia, tapi enggak lucu kalo dilihat dari harga-nya :)) Saya kira awalnya karena saya terlalu norak aja, ternyata bukan cuma saya doang yang menemukan kebahagiaan window shopping di supermarket yang menjual produk import. Karena Ican pun juga suka. Hahah! Makanya kalo lagi bosen mau ngapain dan kemana, salah satu alternatif tempat dan kegiatan buat ngedate adalah Setiabudhi Supermarket, Yogya Riau, atau Papaya; yang basically semua supermarket itu menjual produk import. Kalo saya lebih suka memperhatikan produk dengan packaging yang lucu, Ican lebih suka mengobservasi jenis produk yang jarang dijual di supermarket lokal, mulai dari jenis ikan, sayur, buah, hingga minuman dan makanan lainnya.




Hobi saya belanja groceries dan melihat packaging produk import yang menarik itulah yang cukup menjelaskan kenapa semenjak saya di Belanda, belanja ke supermarket adalah salah satu kegiatan mingguan yang memberi kebahagiaan tersendiri bagi saya. Selain produk disini yang packaging-nya menggemaskan, banyak jenis produk tertentu yang masih jarang saya temukan di Indonesia atau sebenernya bisa ditemukan tapi dijual dengan harga berlipat ganda atau malah mesti beli online (yang mana saya termasuk orang yang paling males belanja online kalo belum pengen banget dan enggak jauh beda harganya). Beberapa contoh produk yang paling terasa perbedaannya bagi saya adalah cokelat, granola, yoghurt, dan selai kacang! Kalo di Indonesia biasanya saya cuma beli satu atau dua brand tertentu karena brand variant yang masuk ke supermarket masih terbatas, dan semakin sedikit pilihannya yang cocok dengan selera saya. 




Pada dasarnya saya memang enggak pernah picky soal supermarket mana buat belanja mingguan atau bulanan. Selama ini biasanya sih saya selalu milih yang paling dekat dengan tempat tinggal saya. Cuma dari pengalaman saya belanja ke beberapa supermarket disini, kalau disuruh pilih satu yang menjadi favorit saya adalah Albert Heijn (AH). Memang AH ini bukan pilihan paling ekonomis sih, tapi untuk range produk dan brand yang tersedia mah enggak usah diragukan lagi. Terlengkap di antara yang lain! Mulai dari produk lokal yang enggak dijual di supermarket lain hingga produk AH-nya sendiri (yang biasanya lebih murah ketimbang brand lainnya tapi sejauh ini selalu memuaskan sih bagi saya). Semoga aja semakin kesini semakin banyak produk lokal dengan kualitas tinggi dan harga terjangkau yang juga bisa masuk ke berbagai supermarket di Indonesia. Jadi praktis dan enggak perlu repot mesen dulu :)) 

4 comments:

  1. sama banget!!! ku suka ke supermarket! kayak jalan-jalan (sama nyenenginnya sama jalan-jalan belanja baju (?)) hahahah liat2 kemasan jajan/makanan tapi ga beli (karna mahal). anyway ku suka AH juga. pas ke Belanda selalu nyempetin mampir AH (buat beli minuman apa jajanan lucu) hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa bahkan aku tiap traveling, salah satu yg diincer adalah local supermarket-nya... mayan yaaa buat cuci mata :)) AH emang paling top kalo udah terkait packaging barang2nya X)

      Delete
  2. hahaha, persissss. window shopping emang yaa nyegerin mata banget. udah diputerin dari ujung ke ujung kalau cuman pengen jalan-jalan mentok beli jajanan ajaa wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada kebahagiaan tersendiri memang yaa berkeliling di supermarket. tosss! :))

      Delete