April 14, 2016

#ROH 26: Learning A New Language

Salah satu yang menjadi pertimbangan saya memilih Belanda sebagai negara tujuan utama kedua setelah Inggris adalah karena bahasanya. Meskipun bahasa utama disini adalah Dutch, mayoritas masyarakat disini bahasa Inggrisnya udah jago banget. Jadi sebenarnya bahasa enggak menjadi masalah sama sekali disini. Bahkan saya cukup amazed saat pertama kali bertemu dengan beberapa teman kuliah orang Dutch yang awalnya saya kira adalah British, karena aksennya yang udah mirip banget sama orang Inggris! Bukan cuma mereka sangat fasih berbahasa Inggris, tapi mereka juga enggak keberatan buat ngomong dalam bahasa Inggris. Pengalaman saya dan beberapa teman saya yang tinggal di negara Eropa lainnya mengaku bahwa Belanda adalah negara yang paling koperatif dalam menggunakan bahasa Inggris.

Sama seperti olahraga, linguistik bukanlah suatu hal yang menjadi minat dan bakat saya. Saya kagum sama orang - orang yang bisa menguasai beberapa bahasa dan orang yang mau belajar bahasa hanya karena mereka suka. Tapi saya sendiri enggak pernah segitu tertariknya buat belajar bahasa lain. Jangankan bahasa negara lain, bahasa daerah tempat leluhur saya lahir aja saya enggak bisa dan enggak memiliki niat buat jadi bisa (iya tau kok, saya bukan warga negara Indonesia yang baik. hu!). Okelah yaa kalau Minang memang cukup sulit karena saya enggak pernah tinggal di Padang dan orangtua saya pun jarang banget bicara dalam bahasa ini. Tapi kalau Sunda? Hmmft. Saya merasa malu sekaligus menyesal sih sampai sekarang hanya bisa paham beberapa kata. Padahal dulu hampir empat tahun kuliah di Bandung dan pernah punya pacar orang Sunda yang mau ngajarin bahasa Sunda, tapi berhubung saya-nya enggak niat jadi.... yha. Di sisi lain, dengan kesempatan yang sama (kuliah dan punya pacar orang Sunda) kakak perempuan saya sekarang udah jago banget dan udah kaya orang Bandung asli beserta dengan logat Sunda-nya. 


Nah kalo udah kaya gitu baru deh berasa nyeselnya setelah melewati kesempataan itu. Makanya kali ini walaupun sebenarnya saya bisa aja enggak belajar Dutch, tapi rasanya sayang kalau waktu empat tahun ke depan ini enggak dimanfaatkan untuk sekalian belajar bahasa baru. Yaa ini juga (ceritanya) sekalian mau belajar dari kesalahan masa lalu gitu deh, supaya enggak terulang lagi "penyesalan" untuk kedua kalinya :))

Tapi ternyata niat baik saya ini pun enggak semulus prakteknya. Terutama karena awalnya saya sempat belajar otodidak, yang mana lebih sulit ketimbang belajar di kursus. Mau gimana lagi, ketika saya mau daftar buat kursus di Erasmus Huis Jakarta, eh enggak taunya udah telat. Dan baru ada lagi bulan Januari, yang mana udah mepet banget sama waktu keberangkatan saya. Di sisi lain kampus saya sekarang baru menyelenggarakan program Dutch course-nya saat awal April ini. Jadi dua bulan kemarin akhirnya saya memutuskan buat otodidak dulu. Mulai dari beli buku "Complete Dutch" yang baru beberapa halaman nyobain, saya udah mulai bosan karena metodenya ternyata enggak seasik itu. Lalu saya juga sempat mencari free online Dutch course, tapi enggak ada yang memuaskan. Sampai akhirnya saya justru enggak sengaja menemukan sebuah aplikasi yang oke banget buat belajar berbagai bahasa, yang enggak hanya bikin saya senang saat belajar Dutch, tapi juga berhasil banyak membantu saya buat mengerti bahasa ini sebelum kursus sebenarnya dimulai dua minggu yang lalu.

Dan aplikasi itu bernama Duolingo.


Satu hal yang paling saya suka dari Duolingo adalah pengemasan aplikasinya yang menarik, yang bukan hanya membuat belajar bahasa jadi lebih menyenangkan, tapi juga jadi merasa bukan kaya lagi belajar gitu, tapi lebih kaya lagi main game. Menurut saya hal inilah yang paling membedakan Duolingo dari metode belajar dari buku serta beberapa online course yang sebelumnya sempat saya coba juga. Selain itu si pengguna juga selalu "ditantang" buat terus belajar sampai benar - benar bisa memahami setiap bagiannya. Kalau Duolingo menganggap kita udah sefasih itu, maka kecil kemungkinan skill kita akan menurun. Tapi kalo dirasa skill kita masih pas-pasan dan jarang dilatih, maka jadi cepat menurunnya. Bagi orang kaya saya yang enggak setiap hari buka Duolingo (sekalipun udah dikirim notifikasi melalui email. haha), justru pas sekalinya main bisa sampai satu jam karena begitu buka Duolingo lagi ada beberapa kategori yang menurun dan akhirnya bikin saya gemas buat ambil latihan supaya bisa naik level dan mendapatkan "emas" di kategori tersebut.


Walaupun semua kategori udah dikerjakan, skill kita bisa terus menurun kalo enggak dilatih setiap hari/minggu 

Hal lainnya yang saya suka dari Duolingo adalah karena kita juga bisa bertanya dan melihat pembahasan di forum yang disediakan di setiap pertanyaan yang diajukan. Dengan perbedaan grammar dan susunan kalimat yang sangat berbeda dari bahasa Indonesia dan Inggris, sampai sekarang saya masih suka kebingungan. Terus biasanya kan kalo udah bingung gitu suka males ngelanjutin ya, tapi berhubung ada forum pembahasan jadi bisa lebih mengerti alasan dibalik jawaban yang disediakan dan akhirnya enggak jadi males buat lanjut ke level berikutnya hehe. Nah yang juga ngebuat seru adalah kadang ada beberapa kalimat yang "aneh". Entah emang disengaja sama si pembuat Duolingo-nya supaya buat lucu - lucuan, atau emang termasuk Dutch slang, yang jelas pasti selalu banyak komentarnya. Dan justru baca komentar - komentarnya itu yang kadang malah bikin makin seru dan ketawa sendiri pas lagi main Duolingo ini. 


Di setiap pertanyaan pasti selalu ada tanda "kolom" yang disediakan sebagai tempat buat diskusi kalo ada hal - hal yang membingungkan atau enggak kita pahami

Walaupun sekarang saya udah ikut les juga di kampus, tapi sampai sekarang saya masih suka banget main Duolingo. Malahan karena sebelumnya belajar di Duolingo ini, saya jadi lebih mudah mengikuti pelajaran di kelas karena udah tau beberapa kata dan bahkan grammar dasar. Selain itu karena saya menganggap ini sebagai game, jadi malah sering dijadikan ajang buat refreshing saat lagi istirahat di tengah - tengah kerja, lagi duduk di dalam kereta, disela - sela makan siang, atau malah sebelum tidur. Apalagi saya udah lama banget enggak main game, karena takut bakal ketagihan sekalinya nyobain. Tapi kalo yang ini kan, mau ketagihan juga malah bagus yaa bisa sekalian nambah ilmu baru #haseek #banyakgaya #padahalbarulevelenam :)) Yaa, walaupun kadang kalo udah masuk level selanjutnya dan kategori baru malah main ini kadang bikin jadi pusing juga sih, haha. 

Buat kamu yang tertarik buat belajar berbagai bahasa tapi enggak mau les atau cuma pengen iseng - iseng aja, Duolingo ini sangat saya rekomendasikan. Mulai dari French, German, Spanish, Italian sampai ke bahasa yang unik seperti Welsh, Vietnamese, Greek. Eh, bahkan Bahasa Indonesia juga baru ada loh. Selamat mencoba! :D

8 comments:

  1. Haaa.. aku dulu pas kecil jaman2 SD suka banget belajar bahasa. Entah darimana asal pemikiranku, tapi saat itu aku berpikir kalau sebelum SMA aku harus nguasain bahasa asing krn kalau udah belasan tahun umurnya biasanya kemampuan menghafal bahasa akan berkurang. Dan pernah nyesel banget 3 tahun belajar bahasa Jepang di SMA tapi sampai detik ini memperkenalkan diri dalam bahasa nipon aja aku nggak mampu. poor me :( baca tulisanmu jadi ngingetin untuk semangat belajar bahasa lagi. Tapi kok makin tua asa makin susah ya ini otak haaha. Duh jadi curhat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah lumayan banget itu 3 tahun belajar bahasa Jepang nyaa. Tapi emang kalo bahasa mesti dilatih terus sih Erny, kalo enggak yaa lupa lagii. Yukk belajar lagiii, aku pun jg lagi berusaha buat mengasah otak buat belajar bahasa hihii

      Delete
  2. Maksi info ttg aplikasinyaa Nazu...Sukses trz dsana yaa

    ReplyDelete
  3. Thank you, Nazura! Muridku di pre-school ada yang dari Jerman dan belum bias bahasa Inggris. Kadang anaknya suka kesel kalau dia ngomong, trus kita, members of staff, nggak ada yang ngerti. Begitupun sebaliknya, hahaha. Gonna download it asap. Thank you again!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah kebayang sih ribetnya beda bahasa apalagi pas ngadepin anak kecil gituu... iyaa dicoba dulu ajaa Duolingo, walaupun ga buat kita langsung bisa, tapi ini aplikasinya membantu sekalii. semoga bisa segera teratasi ya masalahnyaa, mba Anneis :)

      Delete
  4. Hai Nazura, salam kenal. Baru nyasar ke blog kamu ini, baca beberapa tulisan dan menyadari kalau kamu tinggal di Rotterdam ya. Aku baru 1.5 tahun tinggal di Den Haag :)
    Belajar bahasa Belanda itu awalnya buatku benar2 karena keterpaksaan, tapi lama2 setelah dijalani jadi semakin penasaran dan rasanya pengen banget jadi fasih kayak orang2 Belanda itu kalo ngomong (haha mimpi kejauhan).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba Deny! maaf baru liat lagi komennya. Salam kenal ya mbaa! Deket dong di Den Haag *walaupun baru cm sekali kesana* haha. Iya mbaa, susah bener yaa bahasa Belanda. tapi in a way, jg jd makin semangat sih belajarnyaa supaya bs cepet2 lancarrr gitu hehhe. semoga dimudahkan yaa mba kita buat bisa fasih :))

      Delete