July 24, 2016

#ROH 38: Bakpia

Sebagai penyuka makanan manis dan bertepung, enggak heran kalau empat makanan terfavorit saya di dunia ini berhubungan dengan kedua jenis makanan tersebut : cokelat, roti, martabak manis, dan bakpia. Dan semakin enggak mengherankan jika semenjak pindah ke Rotterdam, hanya ada 2 makanan Indonesia yang sempat bikin saya kepikiran berhari - hari, yaitu martabak keju dan bakpia (yaa secara gitu kan yaa, roti dan cokelat "enak" bisa dengan mudah didapatkan disini). Kenapa enggak beli aja? Well... pelajaran penting ketika hidup di luar negeri adalah, makanan buatan abang - abang entah itu martabak manis; nasi goreng; atau makanan lainnya yang dijual di pinggir jalan di Indonesia, terbukti (hampir selalu) lebih enak daripada buatan orang Indonesia yang tinggal di luar negeri. Saya enggak bermaksud generalisasi ya, tapi dari pengalaman saya dan kebanyakan pengalaman teman lainnya, begitulah kenyataannya. Terus kenapa enggak bikin sendiri aja? Oh, well....  saya udah pernah coba sekali bikin martabak keju, dan hasilnya malah enggak jauh beda dengan pancake yang biasa saya buat, padahal udah bela - belain masak dengan total waktu sekitar tiga jam. Akhirnya semenjak itu saya belum pernah coba bikin lagi :))

Nope, this is not a sponsored post.

Makanya saya senang banget ketika Gladyz berkunjung kesini sebulan yang lalu. Jadi dari beberapa bulan hingga beberapa hari sebelum dia datang, saya udah memberitahu dan selalu mengingatkan untuk membawa kedua titipan makanan saya tersebut. Saya juga udah nitip untuk dibelikan bakpia kesukaan saya ke Ali yang memang lagi kuliah di Yogyakarta. Daaaaan, eng-ing-eng, enggak taunya ada kejadian di luar dugaan kami semua yang terjadi beberapa jam sebelum keberangkatan Gladyz. Intinya, martabak manis titipan saya enggak sempat dibeli oleh Gladyz dan entah kenapa, bakpia yang dibeli Ali pun enggak sesuai dengan yang saya mau. Padahal dia tau kalo bakpia kesukaan saya cuma ini. Untungnya, ada teman - teman saya yang lagi berkunjung ke Indonesia dan kembali ke Rotterdam dalam waktu dekat. Salah satunya adalah Yescha, yang sedang kembali ke Yogyakarta beberapa saat lalu. Langsung aja deh saya titip bakpia kesukaan saya dengan rasa favorit saya. Begitu diterima di tangan saya, hanya dalam waktu lima hari, langsung ludes enggak bersisa. Haha! Alhamdulillah, rejeki anak sholeh ya :3 Tapi seriusan deh, saya enggak pernah menyangka kalau makanan sekecil ini bisa memberikan kesenangan luar biasa untuk saya. Thank heaven for the founder of Kurnia Sari, karena sudah menciptakan bakpia seenak ini :') 

7 comments:

  1. Setelah merantau ke Belanda ini, akhirnya harus mengandalkan masak sendiri kalau kepingin apa2. Dan keselnya kok ya tiap hari kepingin mulu haha. Pas malam tahun baru, kepingin banget martabak manis keju. Dapet resep dari temen, dicoba, dan terharu banget karena berhasil! Akhirnya malam tahun baru pesta pora martabak manis bareng suami😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa iya banget sih mbak, mesti rajin nyoba yaa supaya enggak bergantung sama makanan aslinya dari Indonesia. Ahhh, mau bagi resepnya dong mbaa atau sekalian minta ajarin gmn bikin yang enakkk :3

      Delete
  2. Ya ampun itu Kurnia Sari deket kosanku tuh. Berasa pgn nyusul ke Rotterdam bawain itu hahaha

    ReplyDelete
  3. Kusuka yang kejuu..hehehe..di Bogor pasti (nggak) ada yaa..hahaha

    ReplyDelete
  4. Kusuka yang kejuu..hehehe..di Bogor pasti (nggak) ada yaa..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaaa yang keju sama susu paling favorite dehh. hahaa engga ada kayanya mbaa. selama aku di jakarta dulu sih engga pernah denger ada yang jualan bakpia ini di jakarta dan sekitarnya (termasuk bogor) :((

      Delete