January 06, 2018

Persiapan Perjalanan: Do's & Don'ts

Overall, saya memang puas dan senang banget dengan perjalanan kali ini. Tapi namanya juga manusia yaa, kadang tetep aja ada pikiran 'seandainya kaya begini pasti bakalan lebih puas lagi deh'. Alias enggak pernah bener - bener puas dengan yang udah didapat :)) Enggak denggg, saya sih beneran bersyukur banget dengan segala kemudahan selama perjalanan ini. Cuma boleh dong bagi - bagi tips mungkin bisa sekalian nambah pahala supaya yang baca ini nantinya kalo ada rencana mau jalan - jalan ke Skandinavia enggak mengulangi kesalahan yang saya lakukan selama perjalanan ini atau seenggaknya bisa mengantisipasi beberapa hal yang akan dihadapi.


Beli tiket pesawat paling murah padahal baru beli sebulan sebelumnya: NO 
(kecuali udah yakin kalo itu bukanlah sebuah jebakan batman!)

Mau tau enggak kebodohan yang terulang sampai dua kali dan sebenernya menjadi kebodohan paling enggak penting selama perjalanan ini? Saya terjebak dengan harga tiket pesawat paling murah yang ujungnya jadi bikin enggak semurah harga awalnya. Malah mendingan beli yang agak lebih mahal tapi lebih nyaman! Jadi yang pertama adalah saat beli tiket pesawat ke Copenhagen. Duh ini sebenernya kebodohan super enggak penting banget sih sampai saya malu mengakuinya. Cuma mungkin saya bisa dapat rezeki lebih lancar ke depannya dengan menjadikan ini pelajaran ke para pembaca postingan ini *diiyain aja plis*. Oke, jadi ceritanya kan saat saya udah yakin buat beli tiket, saya langsung ngecek Skyscanner buat liat harga paling murah. Saat itu udah diduga sih pasti udah pada mahal dan bener aja harga tiket paling murahnya adalah 100 Euro. Skiplah ya kan. Akhirnya saya ngecek di Transavia nih, semacam Airasia / Ryanair/ Easyjet yang intinya low-cost airlines tapi dari Belanda. Terus masih ada tuh harga 41 Euro, nah cuman penerbangannya bukan dari Rotterdam maupun Amsterdam, melainkan dari Eindhoven. Dan itu waktu penerbangannya adalah 07.15. PAGI. Oh, oke. Tetep aja saya beli. Saat itu mungkin karena antara saya terlalu excited tapi juga panik karena takut keabisan tiket atau harga udah naik dalam hitungan detik (ini beberapa kali kejadian soalnya), akhirnya saya langsung beli aja tanpa pikir panjang. Nah, tapi yang paling bikin saya yakin buat langung beli adalah 'Oh, di Eindhoven kan ada si Febi. Bisalah ntar nebeng nginep semalem'. Lalu hanya dan hanya ketika setelah tiketnya dibeli, saya baru memastikan kembali apakah benar Febi tinggal di Eindhoven. Daaan jawabannya adalah.... TETOT. Febi ternyata tinggalnya di Nijmegen, gengs!!! Duileh mbak, padahal Eindhoven sama Nijmegen jauh banget dari segi nama dan lokasinya *seketika saya langsung merasa seperti orang paling bodoh*. Oh, wait, kenapa mesti panik, kan bisa nginep di bandara. AHA! Lalu saya cek lah sleepinginairports.net, sebuah website yang berguna banget bagi kamu - kamu yang ada rencana pengen nginep di bandara manapun di dunia. Begitu saya cek lalu menemukan tulisan "the airport is closed between 12:00AM - 4:30AM. It is not possible to stay in the airport overnight". Dan akhirnya detik itu juga saya menyerah dan langsung cari penginapan deket bandara daripada harus menelan kekecewaan berkali - kali dengan ketidakjelasan #yha. Masih untung sih ada hostel deket situ (ga deket - deket amat sih sebenernya sekitar 6 km tapi ada bus yang ke airport) yang harganya paling murah dibanding hotel - hotel lain di sekitar bandara. Kalo enggak ada juga, mungkin akhirnya saya enggak jadi pergi aja deh :( *ceritanya pundung* *naon sih*.  



Namun tampaknya saya belum kapok dengan kecerobohan saya dengan tiket pesawat murah, sodara - sodara. Jadi saya beli tiket balik itu terpisah karena itinerary yang sempet berubah tak menentu dari plan A hingga E dan baru fix itu sekitar seminggu sebelumnya. Dan saya pun baru beli tiket Stockholm - Amsterdam tepat tujuh hari sebelum berangkat. Wow, emejing banget buat orang kaya saya. Jarang - jarang banget seumur hidup kaya begini! Anywayberhubung saya orangnya udah dari tiga tahun ini enggak lagi tertarik buat ngerayain tahun baru di luar dan pengennya di rumah aja, saya memutuskan buat balik tanggal 31 Desember. Dengan harapan nyampe Rotterdam sore atau malem tapi enggak malem - malem banget, lalu mandi, terus bobo cantik. Besoknya bangun pagi udah fresh menyambut hari pertama di tahun yang baru. Wuhuuu. Okesip! Kayanya pilihan yang tepat juga nih karena harusnya sih harga tiket enggak mahal - mahal bangetlah meski dadakan begini secara kebanyakan orang kan jarang yang pergi pas tanggal segitu. Entahlah disebut apa ini, antara terlalu percaya diri, sok tau atau optimis; yang jelas begitu ngecek sana sini ternyata udah pada diatas 120 Euro semua buat yang jam penerbangannya masih masuk akal. Yaa ada sih flight yang dibawah seratus euro tapi totalnya 24 jam perjalanan. Yakaliii deh muterin dunia dulu buat nyampe Rotterdam, enggaklah yaw! 'Yaudahlah enggak apa - apa beli ajalah mau gimana lagi', begitu pikir saya. Tapi saat itu sebenernya hati ini monang dan masih enggak rela bayar tiket segitu mahalnya :( Akhirnya untuk terakhir kalinya sebelum beli Norwegian Air yang harganya 120 Euro dan nyampe Rotterdam sore hari, saya coba peruntungan saya lagi dengan cek Skyscanner. Dan di saat itu, seolah - olah semesta kembali memudahkan saya, tiba - tiba aja ada dong British Airways harganya 80 Euro. JENGJENG. Apakah.... eits, tunggu dulu, jangan - jangan ini jebakan lain? Saya langsung cek satu persatu semua informasinya apakah ada biaya tambahan, berapa jam transit hingga make sure lagi kalo emang buat transit dua jam di Heathrow enggak perlu apply visa dulu. Dan ternyata setelah cek berkali - kali, tampaknya semua aman terkendali. Akhirnya dengan mengucap bismillahirahmanirrahim, saya beli tiket pesawat dari Stockholm - Amsterdam. Semua berjalan lancar dan saya pun puas karena bisa dapet tiket murah apalagi bisa transit ke London, meski hanya di dalam Heathrow, saya pun udah bahagia :') Semua kebahagiaan yang haqiqi itu tampak sempurna sampai dua hari sebelum tanggal 31 Desember, saya enggak sengaja bertemu dengan beberapa teman saya yang lagi kuliah di Belanda juga. Lalu saat itu kami ngobrol sampai akhirnya ada salah satu teman saya yang nanya, 'Loh, emang ada kereta dari Schiphol ke Rotterdam ya? Temenku soalnya enggak jadi balik tanggal 31 karena setelah jam 8 malam semua kereta antar kota di Belanda berhenti'. JENGJENGJENGJENG. Saat itu saya masih pede karena (((((ngerasa)))) udah ngecek jadwal kereta dari Schiphol - Rotterdam dan masih ada yang beroperasi begitu saya nyampe. 

Namun, apakah benar masih ada kereta pada malam itu? Bagaimana nasib seorang Nazura Gulfira saya sampai bisa ke Rotterdam? Mau tau kelanjutannya? Nantikan postingan berikutnya! :))))


Beli Eurail / Interrail Pass: YES

Saya sangat menyarankan buat beli Eurail (buat non-EU citizens) atau Interail (buat EU citizen dan non-EU citizen yang punya residence permit di EU)* HANYA JIKA seenggaknya ada salah satu poin dibawah ini yang cocok dengan kondisimu:

1. Pengen perjalanannya yang fleksibel 
2. Belum ada tanggal pasti buat ngunjungin kota dan negara di Skandinavia
3. Ambisius buat dateng ke beberapa tempat dalam waktu yang singkat
4. Itinerary baru jadi seminggu sebelumnya

Tapi, bagi kamu - kamu yang udah merencanakan dan punya itinerary yang fix dari jauh hari, serta enggak berencana pergi ke terlalu banyak tempat, lebih baik pesen tiket keretanya perintilan aja deh, alias satu persatu. Karena dari hasil cek-ricek harga tiket kereta, misal anggeplah Oslo - Bergen, ternyata kalo beli in advance (saya barusan cek harga tiket buat tanggal 1 Februari), masih bisa dapet tuh one way ticket dengan harga paling murah di 199 NOK atau sekitar 20 Euro. Nah, tapi udah beda  kalo kasusnya seperti saya yang udah tinggal seminggu sebelumnya berangkat yang mana saat itu tiket yang tersisa tinggal 900-an NOK atau 90 Euro. Jadi kalo dihitung - hitung, meski saya cuma pake pass-nya selama tiga hari (padahal bisa sampai buat lima hari), tapi saya udah balik modal karena harga tiket Oslo - Bergen, Bergen - Oslo, dan Oslo - Stockholm udah segituan (sekitar 90 Euro) semua per sekali jalan.

Buat yang mesti diinget juga, si Eurail pass ini mengcover semua regional dan national train di Skandinavia. Jadi enaknya juga enggak perlu repot mesti pergi dengan satu perusahaan aja. Dan  berhubung ada beberapa kereta jarak jauh seperti Oslo - Bergen dan Oslo - Stockholm yang perlu reservasi tempat duduk, pas lagi winter gini karena enggak seramai saat summer, masih memungkinkan buat reservasi tempat duduk beberapa jam sebelum berangkat. Bahkan, saya sempet nekat banget reservasi baru 15 menit sebelum berangkat. Ha! *jangan ditiru ya dikadik*. Oh iya, satu lagi! Ada beberapa benefits dari Eurail / Interrail Pass Holder, salah satunya adalah diskon buat naik Flam Railway dan juga ferry ke Helsinki (cuma bagi saya tetep mahal sih tapi yang beneran niat nyebrang ke Finlandia ya bisa dipertimbangkan juga ini).

*Buat mahasiswa Indonesia yang lagi kuliah di EU sebenernya mendingan beli Interrail karena biasanya lebih murah, tapi berhubung waktu itu saya cek enggak ada Interail buat Skandinavia (mereka hanya jual per negara di Skandinavia tapi bukan yang buat seluruh Skandinavia), makanya saya beli Eurail. 



Pergi ke Skandinavia di akhir Desember: YES

Jadi sebenernya ada beberapa alasan lain selain karena saya lagi kere yang sempat bikin saya ragu ke Skandinavia di bulan Desember ini. Pertama, antara pengen liat salju tebel tapi takut enggak bisa tahan sama temperatur yang pastinya jauh lebih dingin dari Belanda. Sejujurnya saya sempet khawatir banget soal pakaian yang saya bawa apakah cukup bisa menyelamatkan menghangatkan saya dari temperatur yang begitu dingin disana. Terutama di Bergen dan Oslo yang merupakan destinasi paling utara yang saya tempuh. Kedua, berhubung perjalanan saya ini juga melewati Natal dan Tahun Baru, jadi hampir dipastikan akan ada hari yang 'dikorbankan' buat enggak kemana - mana atau tetep jalan tapi kota sepi atau terkendala sama perubahan jadwal transportasi. Dan ternyata beneran ajalah ketiga hal tersebut akhirnya saya alami semua :)) Ketiga, daylight selama bulan Desember di Skandinavia itu kurang lebih hanya dari jam 09.30 hingga 15.30. Jadi yaa enggak akan maksimal gitu loh mengeksplore seisi kotanya karena cuma terang selama tujuh jam. Keempat, jalan - jalan pas suhu makin dingin kaya gini sama aja dengan siap - siap buat bawa koper lebih gede dan berat berhubung bakalan lebih banyak barang yang perlu dibawa seperti sweater, thermal, dan berbagai perlengkapan winter lainnya.

Tapi ternyata semua itu bisa disiasati supaya enggak bikin hayati lelah.

Buat masalah takut kedinginan, sebenernya pas saya baca di beberapa blog tentang pengalaman traveling ke Skandinavia, khususnya di Norway, enggak perlu segitu khawatirnya soal udara dingin disana. Berhubung letaknya dekat dengan Gulf Stream, jadi beberapa tempat di Norway terutama bagian Barat, ternyata enggak terasa begitu dingin karena temperaturnya jarang yang sampai dibawah nol. Kenapa bisa begitu? saya pun kurang paham teknisnya gimana mungkin bisa langsung dicek di Google, tapi yang jelas dengan adanya si Gulf Stream ini bikin lebih hangat ketimbang kota - kota lain yang berada di tengah atau ya paling utara #inisihudahjelaslahya. Dan ternyata bener aja loh! Selama di Norway *karena ini yang paling saya takutin*, tepatnya di Bergen dan Flam, saya enggak pernah sekalipun merasa kaya udah mau mati kedinginan. HA. Kalo menggigit atau agak mati rasa jari kaki dan tangan yaa masih okelah karena di Belanda pun saya juga beberapa kali sempat merasa kaya gitu. Toh semua rasa kedinginan itu langsung sirna begitu saya merasakan salju lembut yang turun terus menerus di tangan saya #asek atau melihat pepohonan cemara dan rumah - rumah seperti mainan yang diatasnya tertimbun salju tebal atau sungai yang membeku dan retak hingga terlihat bongkahan es atau menginjak timbunan salju paling tinggi hingga mencapai betis saya yang udah kaya mangmang becak. Seriusan deh, kalo kamu suka dingin dan penggemar salju, wajib banget datang ke Skandinavia saat Desember, meski denger - denger sih saljunya lebih banyak di Januari dan Februari. Tapi melihat dan merasakan semua itu aja udah seneng banget kok saya :')


Lalu buat poin kedua soal kota jadi sepi dan banyak tempat yang tutup karena libur Natal, saya sih menyiasatinya dengan menjadikan hari itu sebagai hari perjalanan dari satu kota ke kota lain. Jadi memang enggak akan terpakai buat jalan - jalan. Dalam perjalanan saya, ada tiga hari yang menjadi hari libur nasional disana, yaitu 24 - 26 Desember. Sebenernya sih tanggal 24 itu saya rencana mau eksplore Helsingborg, tapi berhubung semua tempatnya tutup dan hujan seharian, saya enggak jadi kemana - mana. Tapi ketimbang bete, saya malah seneng karena hari itu jadi hari tenang sebelum perjalanan jauh. Sedangkan tanggal 25 dipakai seharian untuk pindah satu kota ke kota lain yang memang beneran menghabiskan waktu total kurang lebih 16 jam perjalanan. Dan tanggal 26 saya gunakan buat jalan - jalan mengeksplore Bergen yang meskipun masih banyak toko tutup tapi enggak sesepi yang saya duga jadi tetep aja saya bisa menikmatinya. Nah, paling yang agak gengges sih pas ada perubahan jadwal transportasi karena Tahun Baru *tapi nanti saya bahas di postingan berikutnya*.

Sedangkan buat poin ketiga, terkait waktu daylight yang hanya sedikit, ini pun sebenernya bisa disiasati dengan pergi ke tempat - tempat outdoor selama matahari masih ada dan baru mengunjungi tempat indoor ketika matahari udah terbenam seperti public library, museum, dan masih banyak opsi lainnya. Lagipula meski jam empat udah gelap kaya jam tujuh malam, jalanan masih ramai oleh orang - orang kok! Bahkan di kota besar seperti Stockholm dan Copenhagen hingga jam delapan juga masih oke buat jalan di luar. Malahan ini juga jadi kesempatan buat merasakan christmas atmosphere dengan ke christmas market atau hunting christmas lights yang tersebar di beberapa sudut kota. Duh, apalagi nih Copenhagen dan Stockholm tuh niat banget deh ngedekor kotanya jadi cantik apalagi pas malam hari. Jadi sebenernya ini bukan masalah yang berarti ;)

Nah, buat masalah koper yang bakalan lebih berat karena perlengkapan winter yang banyak dan tebel, saya menyiasatinya dengan mengurangi jumlah sweater yang akan saya bawa. Karena sebenernya ini juga jadi kelebihan dari jalan - jalan pas winter yaitu hampir dipastikan enggak akan keringetan (yaa bisa aja sih kalo mainnya di dalam ruangan ber-heater dengan tetep pake coat selama berjam - jam) dan akhirnya malah bisa menghemat pakaian yang dibawa! Seumur - umur jalan, ini baru pertama kalinya saya beneran berasa kaya backpacker meski sebenernya bawa koper kecil. Memang sih saya bisa aja bawa koper yang agak gedean karena bagasi masih muat, cuma kan pe-er banget ya geret - geret koper kesana kemari apalagi kalo udah ujan becyek enggak ada ojek. Akhirnya saya tetep kekeuh bawa kopernya yang kecil aja dan setelah beberapa kali repacking saya memutuskan buat mengorbankan sweater. Alhasil saya nekat aja tuh bawa tiga sweater doang buat sepuluh hari! WKWK. Mikirnya sih 'yang paling penting kan thermal dan baju - baju dalemnya yang mesti sering diganti dan bersih', 'yaelah ntar juga ketutupan sama coat dan syal', 'enggak akan ada sesi ootd ini jadi enggak perlulah bawa baju macem - macem', dan yang paling penting adalah 'enggak ada yang tau juga keles kalo saya pake baju yang sama berkali - kali kan urang pergi sendirian' (meski yang ini akhirnya ketauan juga sih sama Mas Marlo, Mba Lelly dan Mba Aini HAHAH). Dan nyatanya emang enggak bau sih, cuma bosen aja cuy pake 4L alias 'Lo-Lagi-Lo-Lagi'. Bayangin aja, satu sweater bisa sampe empat kali dipake loh! Baru dua hari yang lalu pake sweater polkadot, hari ini udah pake doi lagi. Sampe saking bosennya saya sempet ngebatin kayanya enggak akan pake tiga sweater itu sampe winter tahun depan deh! :))))))


Nebeng di tempat temen / Mamarantau / siapapun yang terpercaya: YES 

Oke buat poin yang ini rasanya khusus buat solo traveler terutama yang baru pertama kali jalan jauh atau yang masih ragu bisa solo travel atau yang bareng pasangan atau keluarga juga enggak apa - apa sih kalo emang enggak ada opsi lain dan si host nya oke. Jadi yang lagi - lagi bikin trip ini berbeda adalah ini baru pertama kalinya saya solo travel tapi nebeng nginep di tempat orang - orang Indonesia, baik teman saya sendiri maupun yang belum saya kenal sama sekali. Saya pernah cerita deh kalo salah satu yang enggak saya suka dari solo travel adalah ketika saya pulang ke akomodasi setelah jalan seharian. Mau nginepnya sendiri di hotel atau ramean bareng traveler lainnya di dormitory room hostel, dua - duanya sebenernya ada enggak enaknya. Kalo sendirian jadi berasa kesepian sedangkan kalo bareng sama traveler lain itu lumayan banyak resikonya. Salah satunya yang baru aja saya alamin ketika nginep di Stockholm adalah satu kamar sama cewe yang duh maap - maap yak, tapi bau banget sampe berhasil bikin saya kebangun loh gara - gara baunya *ini seriusan dan enggak lebay sama sekali*, HUHU.

Paling pas itu sebenernya emang Airbnb yang ada host-nya juga, tapi berhubung saya cek harga Airbnb di Oslo, Bergen dan Stockholm itu selalu lebih mahal dari hostel dan sekalipun ada yang murah itu juga di entah berantah. Di saat sedang galau mikirin enaknya nginep dimana, tiba - tiba ada ide cemerlang. Kenapa enggak coba nebeng di Mamarantau aja? AHA! Fyi, buat yang belum tau apa itu Mamarantau, adalah sebuah website yang dibuat dan dijalankan oleh kakak saya yang isinya tentang kumpulan cerita dari Ibu - Ibu yang sedang merantau dari berbagai belahan dunia. Tetiba rasanya bahagia sekali jadi adiknya Uni Chica *enggak denggg, aku selalu bahagia jadi adikmu kok Un :') Akhirnya setelah Unicha nanya ke mamarantau di tiga kota tersebut, saya hanya berjodoh dengan Mbak Aini dan Mbak Jena, mamarantau di Bergen dan Oslo. Sedangkan Mbak Deni, mamarantau di Stockholm ternyata enggak bisa di tanggal yang sama karena lagi liburan juga. Sayang banget memang, tapi mungkin semesta menyuruh supaya saya bisa lengkap ngalamin nginep di hostel juga kali yaa *berpikiran positif anaknya* :))

Dan saya bisa bilang, salah satu hal yang bikin trip ini menjadi menyenangkan sebenernya karena lebih dari setengah perjalanan saya habiskan dengan menginap di rumah keluarga yang bikin saya merasa aman dan tenang ketika kembali dari jalan - jalan seharian di berbagai kota yang baru bagi saya. Terlebih lagi, setiap keluarga memberikan pengalaman yang menarik dan berbeda - beda, yang tentunya menjadi kenangan berharga buat saya. Nanti akan saya ceritakan satu per satu tapi yang jelas saya mau berterima kasih sekali lagi ke Mas Marlo, Mba Lelly & Marvel, Mba Aini, Mas Baim &  Alma, Mba Jena, Mas Abi & Kinasih karena udah banyak merepotkan selama perjalanan. Semoga kebaikan yang kalian berikan mendatangkan lebih banyak kebaikan kembali :') *lalu tetiba menjadi postingan mellow*. Ah sudahlah, ada baiknya segera kita akhiri postingan yang sudah terlalu panjang ini.

2 comments:

  1. aaa menyenangkan sekali. Ditunggu lanjutannya kak
    Bagaimana nasib seorang Nazura Gulfira saya sampai bisa ke Rotterdam?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi ikutin terus yaa sampe beberapa episode berikutnya!! X)))

      Delete