January 04, 2018

Cerita (Awal) Dibalik Perjalanan ke Skandinavia

Salah satu downside dari melakukan perjalanan baru sebelum menghabiskan cerita tentang perjalanan sebelumnya adalah salah satu perjalanan terpaksa dikorbankan. Biasanya sih saya akan tetap membahas perjalanan sesuai dengan urutannya. Tetapi berhubung kali ini udah ada beberapa yang mengirim direct message di Instagram supaya saya membahas trip Skandinavia di blog secepatnya, maka saya putuskan buat membuka poll di Insta-story. Dan ternyata memang lebih banyak yang memilih untuk membahas Skandinavia dulu ketimbang melanjutkan cerita Portugal dan Spanyol. Sejujurnya pun saya agak berharap bisa membahas Skandinavia dulu karena mumpung lagi menggebu - gebu buat ceritain dari A sampai Z, nih! Ha! Jadi sekarang saya akan kembali menunda perjalanan bersama bunda tahun lalu. Tapiii, (semoga) enggak akan lama kok sampai membahas Porto dan kawan - kawannya! :3

Biasanya saya enggak banyak cerita soal hal - hal dibalik sebuah perjalanan, seperti awal mula dan proses hingga sampai melakukan perjalanan tersebut. Tapi kali ini lumayan banyak hal menarik yang pengen saya ceritain. Seperti cerita dibalik kenapa seumur - umur saya melakukan perjalanan, baru kali ini itinerary saya terus berubah dari waktu ke waktu. Bahkan pas lagi udah di jalan pun masih sempat berubah sedikit. Suatu hal yang cukup unik untuk tipe orang seperti saya yang biasanya cukup strict dalam merencanakan perjalanan dari jauh hari, yaitu tiket pesawat pasti udah dibeli beberapa bulan bahkan setahun sebelumnya, akomodasi udah dipesan dari sebulan sebelumnya, serta daftar tempat yang akan dikunjungi juga udah siap dari seenggaknya seminggu sebelum berangkat. Lalu cerita dibalik kenapa baru kali ini juga saya beneran diem - diem merencanakan trip ini, termasuk ke orangtua dan juga pacar saya yang baru dikasih tau kurang dari seminggu sebelum berangkat.


Pergi, enggak, pergi, engg... pergi deh! Eh, tapi...

Sebenernya Skandinavia ini udah lamaaaa banget berada di dalam bucket list saya, tapi baru terlontar ide buat kesana saat bulan Agustus tahun lalu. Saat itu rasanya saya beneran lagi butuh BANGET piknik. Memang sih secara 'harfiah', terakhir kali traveling itu 'baru' sebulan sebelumnya, ketika saya dan dua sahabat saya ke Lombok. Tapi gimana ya, bagi saya itu enggak berasa banget karena total jalan - jalannya cuma dua hari. Jadi sebenernya yang saya anggap 'traveling' yaa saat pergi ke Portugal dan Spanyol di Januari tahun lalu. Makanya kaaan, udah butuh piknik banget saat itu. Duh! Nah biasanya kalo lagi kaya gitu, saya suka menghibur diri dengan mengahayal enaknya jalan kemana. Padahal belum tentu bisa pergi. Tapi gapapalah namanya juga coba menghibur diri kan, yang penting menghayal dulu aja. HA! Nah pas lagi ngimpi gitu, tetiba saya teringat Skandinavia! Lebih tepatnya sih Denmark dan Swedia karena udah janji dari akhir tahun 2016 lalu buat mengunjungi Mas Marlo dan Mba Lelly, teman saya yang saat ini tinggal di Helsingborg, Swedia, tapi letaknya justru lebih dekat ke Copenhagen dibanding Stockholm. Saat itu mereka sempat datang dua kali ke Rotterdam (malah sebenernya udah tiga kali, tapi yang terakhir enggak ketemu karena saya enggak bisa) dan saya janji akan gantian berkunjung ke Helsingborg sebelum mereka for good ke Indonesia tahun ini. Entah karena udah segitu desperate ingin pergi atau lagi kesambet apa, saya pun langsung WhatsApp Mas Marlo tentang rencana saya kesana saat winter break. Dan ternyata responnya pun sangat positif. Bukan hanya mereka masih available tanggal segitu, tapi juga Mas Marlo langsung ngasih banyak tips dan rekomendasi. Padahal saat itu mah saya masih enggak yakin dan belum ada gambaran sama sekali apakah bisa ke Skandinavia atau enggak. Yaa, kira - kira seperti pepatah 'ngomong dulu aja dulu, mikirnya belakangan' :))

Nyatanya memang sering berjalannya waktu, rencana ke Skandinavia ini sempat timbul tenggelam. Apalagi ketika abang saya mendadak ngajakin Eurotrip bareng ke beberapa negara yang justru berada di Eropa Tengah dan Timur. Saat itu saya masih agak memperjuangkan buat masukkin juga Skandinavia ke dalam rencana perjalanan kami. Meskipun dalam hati saya enggak yakin itu ide yang tepat, mengingat seminggu sebelumnya kami akan road trip ke beberapa negara. As expected, kami pun enggak jadi ke Skandinavia, dan sebenarnya itu keputusan paling tepat sih karena dari segi waktu yang akan terburu - buru dan badan yang udah mulai terasa jompo (wkwk) setelah seminggu road trip. Enggak disangka loh, padahal cuma seminggu, tapi terasa sangat melelahkan buat saya. Mungkin karena kami beneran setiap hari pindah kota - bahkan negara - dan ditambah lagi sebelum berangkat memang badan saya udah berasa enggak fit juga sih. 

Nah, setelah balik dari road trip itulah saya semakin ragu buat ke Skandinavia tahun ini. Bukan masalah takut akan solo travel, karena sebenernya hal itu bisa disiasati. Bisa aja kan saya cuma stay di Helsingborg lalu day trip ke Copenhagen dan beberapa kota di sekitarnya. Toh, alasan utama saya kesana juga karena mau berkunjung ke tempat teman saya. Lalu apa dong? Jadi... permasalahan utama yang membuat saya ragu adalah......... *dungtakdungcessss*


BM (Banyak Mau) tapi KERE

Yaa, sejujurnya... itulah alasan utama saya. HAHAHA. Pertama, budget buat traveling saya buat liburan akhir tahun ini udah banyak terpakai dari seminggu road trip bersama abang. EHMM, yaaa, sebenernya sih kalo dihitung - hitung tiket pesawat PP Rotterdam - Copenhagen, transportasi lokal selama di Helsingborg dan Copenhagen, makan, ngopi cantik dan souvenir; totalnya masih masuk dalam budget saya. Berhubung saya bisa banget kan menghemat dari akomodasi karena nebeng di tempat Mas Marlo dan Mba Lelly. Cumaaan, permasalahan kedua adalah.... moonmaap nih, saya anaknya BM banget kalo udah urusan traveling. Gimana ya, saya tuh orangnya kalo udah pernah ngunjungin ke suatu tempat, bahkan sebenernya beda negara atau kota, agak males buat ngunjungin tempat tersebut kalo bukan karena terpaksa atau emang beneran pengen banget. Enggak usah jauh - jauh, seberapapun cinta dan kangennya saya sama UK, udah dua tahun disini aja masih belum kesana. Padahal ibarat udah tinggal ngesot aja kan dari Belanda, wkwkw. Selalu mikirnya, 'mending uang buat apply visa UK dipake aja buat jalan ke negara Schengen lain yang belum pernah dikunjungin'. Belum lagi temen saya juga ngomporin, 'mumpung udah di Skandi mah lanjut sekalian ke Norway. Dari Helsingborg ke Oslo cuma enam jam naik bus kok'. Nah kan, kalo udah di Oslo, masa iya urang enggak sekalian ke Bergen? Padahal ketimbang Oslo, saya mending ke Bergen deh, sebuah kota yang udah dari lima tahun yang lalu ada di must-visit saya begitu enggak sengaja liat fotonya yang super cantik di Tumblr #murehpisananaknya #sepertigampangtermakaniklan. Cuma yaa gimana yaa, liat harga kereta PP Oslo - Bergen aja udah monang (mo' nangis) saking mahalnya :'(

Berhubung hayati terlalu lelah mikirin antara dua hasrat dan realita yang bertentangan ini, akhirnya suatu hari di akhir bulan November, lebih tepatnya kurang dari sebulan sebelum berangkat, saya nge-WA Mas Marlo lagi. "Mas, gw masih ragu nih kesana Desember ini apa mending summer ya? Menurut lo kapan the best time to visit?". Ceritanya sih basa - basi busuk yang ujungnya mau bilang "Mas, gw enggak jadi kesana ya Desember ini". HAHA. Tapi ternyata jawaban Mas Marlo di luar harapan saya. "Summer gw udah selesai loh :D Awal Juni udah jadwal wisuda pas puasa... mungkin mau liat xmas market disini?". JENGJENG. Baiklah udah harga mati ini, mesti kesana Desember ini. Lagian setelah saya pikir lagi, tipis harapan bisa jalan - jalan tahun depan mengingat begitu udah begitu banyak rencana yang mesti dilakukan baik urusan riset maupun di luar riset. Dan di saat yang hampir bersamaan, literally cuma beda beberapa jam setelah itu, teman saya yang lain tiba - tiba aja dong ngirim link yang isinya ternyata adalah Black Friday Sale (meski hanya 20% sih tapi lumayan kan) buat semua destinasi Eurail Pass, termasuk Skandinavia. JENGJENG. Apakah... ini pertanda dari semesta untuk menyuruh saya pergi? :))) Lalu saat itu juga, tanpa ragu saya langsung beli Eurail Pass untuk lima hari dan flight dari Rotterdam - Copenhagen. Dan bagaimana dengan ke-KERE-an saya? Yaa, kalo udah gitu tabungan saya terpaksa digunakan. Karena selain hal - hal tersebut, sebenernya ada sisi lain dalam diri saya yang saat itu memang sedang memberontak *cieilah* dan berteriak 'LET'S DO THIS! I KNOW IT'S GONNA BE A WORTH-EVERY-F***ING-PENNY TRIP!!!!!'


Eurail Pass = enggak boleh tamak

Namun ternyata tidak sesederhana itu, sodara - sodara. Beli Eurail Pass itu justru membawa permasalahan baru lainnya. Jadi gini, karena Eurail Pass itu bisa dipake ke negara dan kota mana aja di Skandinavia selama lima hari dalam satu bulan yang sama, otomatis kan makin bebas dong yaa hayalan ini. Tadinya cuma mau sebatas ke Helsingborg dan Copenhagen, terus jadi melebar ke Bergen, dan sekarang makin pengen mengepakkan sayap aja sampai ke Stockholm hingga Helsinki dan... Lapland! Wuih, ini mah udah too good to be true lah. Meski begitu, ku tetap coba eksperimen bikin plan A-B-C-D-E. Seriusan, ada kali tuh itinerary sampe lima kali lebih diubah. Yaaakan kali aja ada salah satu rencana yang cucok :)) Mulai dari coba masukkin Tromso dulu, yang sayangnya enggak terjangkau oleh kereta dan kemudian cek flight dari Bergen atau Oslo kesana tapi harganya udah bikin monang lagi. Baiklah, skip. Ganti lagi jadi masukkin Helsinki kemudian lanjut Lapland. Tapi setelah dihitung lagi kayanya selain bakalan bikin perjalanan makin capek karena waktu nyebrangnya sampai lima belas jam, harga ferry buat nyebrang dari Stockholm - Helsinki juga lumayan banget bisa buat makan sembilan hari :)) Lagipula banyak yang bilang (termasuk foto - foto di Google), kalo Helsinki tampaknya enggak begitu menarik. Baiklah, enggak jadi ke Finlandia kalo gitu. Yaa kalo mau dijabarin satu - satu rencananya mah, bakalan enggak abis - abis ini postingan padahal udah sepanjang ini. Tapi intinya sih, di tahapan ini saya belajar untuk enggak tamak dan tetap fokus pada tujuan *sikkk*. Maksudnya kan dari awal perjalanan ini diniatkan buat silaturahmi dan sekalian memperbaiki diri yang lagi enggak menentu, jadi ya jangan sampai malah berujung enggak dapet dua tujuan utama itu hanya karena kalap/tamak/rakus/serakah buat pengen ke banyak tempat yang sebenernya udah di luar rencana. Jadi akhirnya setelah meyakinkan diri saya ke tujuan utama perjalanan ini, saya berhasil bikin final itinerary untuk perjalanan selama sepuluh hari di Skandinavia. Personally, saya puas dengan itinerary tersebut baik dari segi lama perjalanan dan pilihan destinasi, meski sejujurnya melebihi budget awal saya karena ada beberapa hal di luar rencana. Tapi itu nanti akan saya bahas di postingan selanjutnya. Oh iya, kalo tertarik mau liat atau mungkin ada yang mau berniat solo travel ke Skandinavia juga, bisa didonlot disini yaa :3

14 comments:

  1. Duuh.. aku cuma angguk-angguk aja padahal belum ngerti Skandinavia itu kayak gimana bentuknya, tapi kok seru ya baca ceritanya, gak sabar liat foto-foto di sana xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha aku pun baru bener2 ngeh sama letak negara2 di Skandinavia itu yaa pas mau berangkat. Sebelum2nya mah cuma tau nama2nya doang :))

      siapp! ditunggu foto2nyaa yaa ;)

      Delete
  2. Makasih buat itinerarynya kak, nggak tau bisa kesana atau nggak. Tapi membuatku lengkap membayangkan-merasakan perjalanan kamu :))
    ditunggu lanjutannya!
    super lop

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku doain semoga someday kamu bisa kesana yaa! aamiiin :D

      Delete
  3. Halo Nazura, menarik bgtt ceritanya. kalau mau trip skandinavia baiknya dr Jkt ke negara mana dulu ya? Aku sendiri msh ragu solo travelling ke luar negeri, apa lagi bahasa Inggris aku gak terlalu bagus, ada saran gak Nazura? Tks ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba Ignas! Wah kalo dari Jakarta aku kurang tau Mba penerbangannya ada yg langsung ke salah satu negara di Skandinavia atau engga.. most likely bakalan transit dulu kali yaa antara di London atau Amsterdam. Tapi saranku sih mending Amsterdam ajaa karena yang aku tau ada direct flight dari Jakarta dan juga sama2 Schengen jd ga perlu apply visa lagi pas ke Skandi. Hmm, saranku sih coba solo travel yg deket2 dlu aja mbaa, kaya ke Singapore atau negara2 Asia lainnya. Baru deh setelah itu bs liat apa cocok sm solo travel atau enggak. Kalo semisal suka, baru lanjut ke Europa :D

      Delete
  4. Omggg lucu pisan.
    Gaya tulisannya agak beda dari yang biasanya, Kak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa nihhh entah lagi agak korslet otakku sampe bikin postingan receh kaya gini hahahah

      Delete
  5. Di postingan ini kayak nemu banyak singkatan baru, mulai dari BM sampe monang segala hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah seenggaknya bermanfaat yaa postinganku ini gheee :)))))

      Delete
  6. Aku uda setahun ga liburan... Monang tiap waktu 😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. piknik errr pikniiik. udah enggak baik itu kalo monang tiap waktu :)))

      Delete
  7. Kak monang itu sebutan untuk orang padang, orang monang



    *di gruduk masa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, salah tau luk. Monang itu yang jadi icon Jakarta.




      *digebuk massa*

      Delete