February 09, 2018

Reproduction of Happiness #75: Spotify

Dalam beberapa hal, saya termasuk orang yang terlihat lebih berani untuk keluar dari comfort zone. Tapi sebenernya untuk beberapa hal, saya termasuk yang susaaaah banget buat keluar dari kenyamanan saya sendiri. Apalagi kalo udah terkait teknologi, saya sangat old-school sekali loh. Salah satu buktinya adalah kenyataan bahwa saya baru subscribe Spotify tiga bulan yang lalu. Sebenarnya sih pertama kali saya pake Spotify itu udah dari enam tahun yang lalu, ketika di Inggris. Entah kenapa begitu balik ke Indonesia malah enggak pake lagi. Kayanya waktu itu belum bisa diakses di Indonesia deh. Anyway, apapun alasannya, yang jelas setelah itu saya enggak menyentuh Spotify lagi hingga tahun lalu ketika saya mulai jenuh dengan iTunes, 8tracks dan Youtube. Tapi saat itu masih males langganan karena merasa enggak perlu - perlu amat dan masih nyaman dengan iTunes. Terus akhirnya semakin terdorong untuk berlangganan ketika keluarga, pacar, maupun beberapa teman di sekeliling saya pada mulai banyak yang subscribe Spotify. Hingga November kemarin ketika lagi road trip bareng abang saya yang juga udah langganan sejak lama, saya baru merasakan sendiri manfaatnya, yaitu bisa download semua lagu yang kita mau. Dan ini menurut saya penting banget ketika lagi traveling karena bisa denger lagu kapan pun dan dimana pun tanpa terganggu akses internet. Makanya sebelum saya solo trip bulan Desember lalu, saya akhirnya memutuskan buat berlangganan karena tau bahwa ada saatnya selama perjalanan dimana saya bosan dengan lagu - lagu di iPod saya. Baru deh sadar ketika udah subscribe kalo ternyata mendengarkan lagu tanpa terhalang iklan itu rasanya lega dan menyenangkan banget. Ini kok keliatan jadi kaya postingan berbayar yaa. Haha! Tapi sebenernya saya menulis postingan ini enggak dapat apapun dari Spotify, loh. Beneran karena kepuasan saya pribadi aja menggunakan dan berlangganan aplikasi ini. Selain itu, sebenernya ada beberapa hal lain yang udah saya suka dari dulu bahkan sebelum berlangganan, yaitu Discover Weekly dan beberapa playlist Spotify yang menjadi favorit saya.

Discover Weekly
Satu hal yang membuat saya suka dengan Spotify adalah playlist yang dibuat khusus untuk saya berdasarkan lagu - lagu yang sering saya dengar. Entah algoritma apa yang dipakai hingga tiap minggu bisa ngasih Discover Weekly dengan berbagai artis baru dan lagu baru, tapi hampir selalu cocok dengan selera musik saya. Meski kadang ada juga sih yang "heuh, gw dengerin apa ya kok bisa sampai yang keluar lagu beginian". Haha! Tapi so far, saya puas dengan Discover Weekly yang diberikan dan tentunya jadi salah satu hal yang saya tunggu setiap minggunya.



Have a Great Day!
Hampir setiap hari sebelum keluar rumah, saya pasti selalu siap sedia pasang earphone dulu. Nah udah beberapa minggu ini salah satu playlist yang menemani perjalanan saya dari rumah sampai ke kampus adalah playlist ini. Bagi saya, lagu ini tepat banget buat memulai hari saya. Dari lagu pertama aja udah bikin ketagihan buat terus dengerin playlist ini. Rasanya tuh seketika langsung semangat dan jadi berasa kaya Joseph Gordon-Levitt di 500 Days of Summer yang lagi nari - nari sambil nyanyi "Well, well, well you *ooh ooh ooh*, you make my dreams come trueeee". Beneran pas banget deh sama dekripsi playlistnya, "feel great with these timelessly fun songs!".



Intense Studying 
Setelah sampai kampus dan udah duduk rapi, biasanya saya langsung ganti ke playlist dengan lagu instrumental, entah itu klasikal, bossa nova, akustik, atau jazz. Secara gitu ya saya orangnya cukup mudah terganggu dengan suara - suara lain, sekecil bunyi ketikan keyboard dari teman saya yang satu ruangan dengan saya bisa membuat saya enggak fokus. Pun saya kerja di kamar saya atau di tempat lain yang sepiiii banget, enggak jarang saya juga tetap mendengarkan lagu instrumental karena biasanya saya butuh stimulus untuk bisa fokus, terutama di awal mulai kerja. Apalagi kalo kerjaannya itu membutuhkan fokus yang cukup tinggi seperti membaca jurnal atau menulis argumen baru dari hasil analisis, literature dan pemikiran sendiri. Nah, diantara berbagai instrumental playlist yang selalu berhasil membuat saya bener - bener fokus kerja adalah Intense Studying ini. Biasanya lagu pertama belum selesai aja, saya udah berasa masuk ke dalam dunia saya sendiri dan lupa dengan sekitar saya.



Get Home Happy
Sebenarnya playlist ini baru saya temukan tiga hari yang lalu karena saya lagi bosen dengan semua playlist di library saya. Biasanya kalo udah gitu, saya cari playlist baru di bagian "Browse". Dan salah satu playlist yang muncul adalah ini. Meskipun ada beberapa lagu yang saya skip karena kurang cucok sama telinga saya, tapi playlist ini berhasil bikin mood saya kembali membaik saat saya mulai kehilangan semangat dan fokus kerja di sore hari. Atau justru jadi teman di saat kembali pulang ke rumah dengan mood yang masih baik meskipun sebenernya otak dan badan udah lelah.


Indie Roadtrip
Begitu menemukan playlist ini dan melihat isinya, saya langsung mikir seandainya saya udah subscribe Spotify sebelum saya road trip bareng Bang Ardha, pasti ini udah saya download dan jadi salah satu playlist yang menemani perjalanan kami. Karena hampir semua lagu di playlist ini saya suka dan bisa dipastikan 90% bahwa abang saya pun juga suka dengan playlist ini. Soalnya selama road trip kemarin, ada saatnya dimana playlist saya ternyata kurang cocok dengan abang saya; dan begitu juga sebaliknya, kadang ada playlist dia yang kurang cocok dengan saya. Anyway, meskipun lagi enggak road trip, nyatanya playlist ini tetep sering saya mainkan ketika saya lagi butuh extra beats buat menginspirasi saya melakukan apa yang sedang saya lakukan. Seperti misalnya ketika saya menulis postingan ini, saya lagi mendengarkan Midnight City yang bikin saya goyang - goyang kepala sendiri sambil mencoba mengeluarkan isi kepala saya berupa tulisan #yhaaa. 

3 comments:

  1. Wow, this piece of writing is nice, my younger sister is analyzing these things, so I am
    going to inform her.

    ReplyDelete
  2. aku dengerin playlist Intense Studying itu juga! Bener-bener intense sih belajarnya kalo dengerin itu haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep banget yaa yang bikin playlist-nya hahaha

      Delete